Khamis, 17 Februari 2011

BAB: IMAN Hadith no. 25

عَنْ الْأَحْنَفِ بْنِ قَيْسٍ ، قَالَ : ذَهَبْتُ لِأَنْصُرَ هَذَا الرَّجُلَ فَلَقِيَنِي أَبُو بَكْرَةَ ، فَقَالَ : أَيْنَ تُرِيدُ ؟ قُلْتُ : أَنْصُرُ هَذَا الرَّجُلَ ، قَالَ : ارْجِعْ ، فَإِنِّي سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، يَقُولُ : " إِذَا الْتَقَى الْمُسْلِمَانِ بِسَيْفَيْهِمَا ، فَالْقَاتِلُ وَالْمَقْتُولُ فِي النَّارِ ، فَقُلْتُ : يَا رَسُولَ اللَّهِ ، هَذَا الْقَاتِلُ ، فَمَا بَالُ الْمَقْتُولِ ؟ قَالَ : إِنَّهُ كَانَ حَرِيصًا عَلَى قَتْلِ صَاحِبِهِ .

Daripada al-Ahnaf bin Qais RA, katanya: Suatu hari ketika aku sedang dalam perjalanan untuk menolong seorang lelaki (yang sedang bergaduh), aku terserempak dengan Abu Bakrah. Dia bertanya kepadaku: "Ke mana kamu hendak pergi?" Jawabku: "Aku ingin pergi menolong lelaki itu." Ujarnya: "Pulanglah (dan usah menolongnya)! Sesungguhnya aku mendengar Rasulullah sollallahu alaihi wasallam bersabda:

(( Apabila dua orang Muslim bergaduh, dan masing-masing menggunakan pedang (untuk saling berbunuhan), maka si pembunuh dan yang dibunuh akan ke Neraka. ))

Lalu aku (Abu Bakrah) bertanya: "Wahai Rasulullah, tentang si pembunuh, (aku tahu memang sepatutnya dia ke Neraka), tetapi mengapa yang dibunuh juga akan turut ke Neraka?" Maka jawab baginda:

(( Kerana yang dibunuh itu juga sebenarnya berazam untuk membunuh sahabatnya. ))

Tiada ulasan:

Catat Komen