Rabu, 16 Februari 2011

BAB: IMAN hadith no. 24

عن الْمَعْرُور قَالَ : لَقِيتُ أَبَا ذَرٍّ بالربذة وَعَلَيْهِ حُلَّةٌ وَعَلَى غُلَامِهِ حُلَّةٌ ، فَسَأَلْتُهُ عَنْ ذَلِكَ ، فَقَالَ : إِنِّي سَابَبْتُ رَجُلًا فَعَيَّرْتُهُ بِأُمِّهِ ، فَقَالَ لِي النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : يَا أَبَا ذَّرٍ، أَعَيَّرْتَهُ بِأُمِّهِ ، إِنَّكَ امْرُءٌ فِيكَ جَاهِلَيَّةٌ، إِخْوَانَكُمْ خَوَلُكُمْ ، جَعَلَهُمُ اللَّهُ تَحْتَ أَيْدِيكُمْ ، فَمَنْ كَانَ أَخُوهُ تَحْتَ يَدِهِ فَلْيُطْعِمْهُ مِمَّا يَأْكُلُ وَلْيُلْبِسْهُ مِمَّا يَلْبَسُ ، وَلَا تُكَلِّفُوهُمْ مَا يَغْلِبُهُمْ ، فَإِنْ كَلَّفْتُمُوهُمْ فَأَعِينُوهُمْ
.

Daripada al-Ma'rur RA, katanya: Aku bertemu dengan Abu Dzar RA di ar-Rabadzah, dan ketika itu dia memakai pakaian yang sama dengan hambanya. Maka aku pun bertanyakan hal itu kepadanya. Jawab Abu Dzar: Aku pernah mencela seseorang hamba dengan menggelarkan ibunya dengan nama yang tidak baik. Sehubungan dengan itu, Rasulullah sollallahu alaihi wasallam menegur kesilapanku dengan berkata:

(( Wahai Abu Dzar! Apakah kamu telah mencelanya dengan memberi nama yang tidak baik kepada ibunya? Sesungguhnya perbuatan (mencela orang lain) itu menunjukkan bahawa masih ada sisa-sisa Jahiliyyah dalam diri kamu. Hambamu adalah saudaramu, yang diletakkan Allah di bawah tanggungjawabmu. Oleh itu, sesiapa yang memiliki saudara yang di bawah tanggungjawabnya (hamba), hendaklah dia memberi hamba itu makanan yang sama seperti makanannya, serta pakaian yang sama seperti pakaiannya. Dan janganlah menyuruh mereka melakukan pekerjaan yang di luar batasan kemampuan mereka, akan tetapi, jika kamu terpaksa juga menyuruh mereka melakukan pekerjaan tersebut, maka bantulah mereka. ))

Tiada ulasan:

Catat Komen