Rabu, 20 Julai 2011

BAB: ILMU hadith no. 56

عن عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ أَبِي بَكْرَةَ ، عَنْ أَبِيهِ ، ذَكَرَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَعَدَ عَلَى بَعِيرِهِ وَأَمْسَكَ إِنْسَانٌ بِخِطَامِهِ أَوْ بِزِمَامِهِ ، قَالَ : أَيُّ يَوْمٍ هَذَا ؟ فَسَكَتْنَا حَتَّى ظَنَنَّا أَنَّهُ سَيُسَمِّيهِ سِوَى اسْمِهِ ، قَالَ : أَلَيْسَ يَوْمَ النَّحْرِ ؟ قُلْنَا : بَلَى ، قَالَ : فَأَيُّ شَهْرٍ هَذَا ؟ فَسَكَتْنَا حَتَّى ظَنَنَّا أَنَّهُ سَيُسَمِّيهِ بِغَيْرِ اسْمِهِ ، فَقَالَ : أَلَيْسَ بِذِي الْحِجَّةِ ؟ قُلْنَا : بَلَى ، قَالَ : " فَإِنَّ دِمَاءَكُمْ وَأَمْوَالَكُمْ وَأَعْرَاضَكُمْ بَيْنَكُمْ حَرَامٌ ، كَحُرْمَةِ يَوْمِكُمْ هَذَا فِي شَهْرِكُمْ هَذَا فِي بَلَدِكُمْ هَذَا ، لِيُبَلِّغ الشَّاهِدُ الْغَائِبَ ، فَإِنَّ الشَّاهِدَ عَسَى أَنْ يُبَلِّغَ مَنْ هُوَ أَوْعَى لَهُ مِنْهُ


Diceritakan oleh Abu Bakrah RA, katanya: Ketika rasulullah sollallahu alaihi wasallam duduk di atas untanya, sambil seseorang memegang tali pengikatnya, baginda bertanya:

(( Hari apakah hari ini? ))

Kami diam. Kami fikir baginda sollallahu alaihi wasallam akan menamakannya dengan nama lain (selain nama yang kami sudah sedia tahu). Lantas sabda baginda:

(( Bukankah hari ini ialah hari Nahr? ))

Jawab kami:

"Benar." Kemudian baginda bertanya lagi:

(( Bulan apakah bulan ini? ))

Sekali lagi kami diam. Kami fikir baginda sollallahu alaihi wasallam akan menamakannya dengan nama lain (selain nama yang kami sudah sedia tahu). Lantas sabda baginda:

(( Bukankah bulan ini ialah bulan Dzul hijjah? ))

Jawab kami:

"Benar." Kemudian baginda bersabda:

(( Sesungguhnya darah kamu, harta kamu, dan maruah kamu adalah terpelihara (daripada dicerobohi) antara kamu, sebagaimana terpeliharanya kehormatan hari ini (hari Nahr), pada bulan ini (dzul hijjah), di negeri kamu ini (Mekah). Maka hendaklah orang yang hadir pada saat ini menyampaikan (apa yang telah didengarinya daripadaku) kepada yang tidak hadir. Boleh jadi orang yang tidak hadir pada saat ini akan lebih memahami (apa yang aku katakan) berbanding orang yang hadir. ))


(hari Nahr adalah hari untuk menyembelih binatang korban, iaitu pada 10 dzul hijjah atau dikenali sebagai Hari Raya Aidil Adha.)

Tiada ulasan:

Catat Komen